MISTERI AIDILFITRI

Karya: Norgadis Labuan

Sayup kedengaran suara takbir dipagi hari
tanda ramadhan ditinggal pergi
lantas syawal menyapa diri
diiringi gema mendayu mengusik hati.

Aidilfitri kini disambut ceria
Seluruh pelusuk desa cukup gembira
tanda kemenangan sebulan kita berpuasa
mengikat diri dari segala dosa.

Riang hatiku tidak terkira
pulang ke desa kampung tercinta
tak sabar hati bertemu bonda
bertahun lamanya tidak berjumpa.

Saat syawal menjelma kini
nostalgia Aidilfitri tersimpan misteri
mengamit memori didalam diri
ada yang pergi tidak kembali.

Dalam keriangan dipagi ini
ada kesedihan menghempas diri
pabila bonda tidak kutemui
hanya pusara menyambutku kembali.

Hari lebaran hari gembira
namun hatiku tersemat duka
perginya bonda kupanjatkan doa
agar dirinya aman dan bahagia
disisi Allah yang maha kuasa.


September 2009
RTM Labuan FM

2 ulasan:

si para para berkata...

kita merasa perkara yg sama...
waktu yang gembira..tapi duka itu tetap ada...

al-fatehah untuk yg di sana...

Norgadis Labuan berkata...

@si para para.
Mengenang orang yang sudah tiada itu baik, moga kita akan terus sedar bahawa kita juga akan ke sana.